Ke Bogor (Bagian Pertama)

Yiiihaaaa… finally gw ngerasain libur Idul Fitri juga. Gw libur dari tanggal 14 – 26 September, terus lanjut kuliah lagi deh, tapi gw baru bisa ngerasain libur yang bener-bener libur pas tanggal 16-nya karena dua hari sebelumnya gw mesti survey ke kecamatan di salah satu kabupaten di Jawa Barat buat memenuhi persyaratan tugas kuliah gw. Tugas kuliah gw ini berbentuk kelompok yang terdiri dari 5 orang, empat cowok dan 1 waria… eh wanita. Tapi sebelum ke kecamatan buat minta data-datanya gw sama temen gw Tio janjian buat survey tempat dulu hari Minggu, biar hari Seninnya kita langsung bisa ke kecamatannya dengan cepat. OK, sekarang gw mau nyeritain pengalaman survey gw ke daerah Bogor.

Dimulai pada hari Minggu, gw sama temen kuliah gw sebut aja namanya Tio udah janjian buat berangkat ke daerah Bogor buat survey kecamatannya, tapi sebelum berangkat gw harus jemput temen gw yang namanya Rendy di daerah Pondok Indah, karena emang gw udah janjian sebelumnya sama dia n gw juga kebetulan mau lewat daerah lebak bulus terus ciputat n ujung2nya bisa ke bogor. Kenapa gw ajak Rendy karena dia emang dulunya tinggal di Bogor dan gw minta bantuannya dia buat nunjukin jalan ke Bogor lewat jalan biasa bukan lewat jalan tol (maklum ngirit, hehehe). Skip aja ya, akhirnya kita bertiga nyampe juga di Bogor setelah kira-kira 2 jam perjalanan, cepet ya? Yup karena emang gw sengaja milih harinya hari minggu dimana jalanan emang sepi and kebetulan juga lagi bulan puasa. Ada 5 kecamatan yang harus gw cari, abis muter-muter gak jelas nanya sana-sini akhirnya 5 kecamatan udah gw dapetin selama kurang lebih 4 jam muter-muter daerah Bogor.

Tiba-tiba temen gw si Rendy nyuruh gw berhenti di warung pinggir jalan, gw bingung ngapain dia nyuruh gw berhenti, gw baru inget kalo dia agamanya non muslim jadi dia mau beli minum and sebungkus rokok. JENG!! Dengan cuaca matahari Bogor yang menyengat dan panasnya luar biasa ditambah AC mobil gw yang mod-modan dinginnya, temen gw si Rendy dengan gagahnya menenggak air mineral yang gw liat penuh dengan embun-embun disekitar botolnya dengan asyik. Gw sama temen gw si Tio Cuma bisa geleng-geleng kepala sambil manyun gak jelas ngeliat si Rendy yang udah minum ditambah sekarang dia lagi ngerokok.Tapi yang namanya panas, emang panaaasssss banget sampe-sampe Rendy n Tio buka baju nyisain baju dalam doang, kalo gw emang gak suka pake baju dalem, kalo gw buka juga ntar disangka tukang mabok lagi nyetir sambil buka baju, hehehe.

Gak terasa waktu menunjukkan pukul 4 sore, kita bertiga mutusin buat balik kerumah masing-masing buat ngejar buka puasa di rumah, karena gw udah ngantuk ditambah lemes karena lagi puasa, gw minta si Rendy untuk gantiin gw nyetir. Selama perjalanan gw coba untuk tidur tapi gak bisa karena gw selalu ngerasa was-was kalau mobil gw disetirin sama orang lain, meskipun dia bisa nyetir juga. Kita ke Jakarta lewat tol karena gw mau anterin Rendy kerumahnya di Pondok Indah n lanjut Tio di daerah Grogol terus gw deh pulang ke daerah pinggiran Jakarta.

Udah ah segitu dulu, tunggu cerita bagian keduanya….

This entry was posted in Cerita - cerita. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s