Minal ‘Aidin Wal Faidzin Selamat Hari Raya Idul Fitri 1431 H

Gak kerasa nih udah lebaran aja, hehehe. Kalo gw pikir2 kok kayanya lebaran tahun ini suasananya agak2 kurang dapet ya, apa karena biasanya orang rumah sering bikin makanan khas bugis yang namanya “buras” tapi buat lebaran tahun ini gak bikin soalnya gak ada yang bantuin, kalo dulu2 sering ada orang yang bantuin tapi orang yang biasa bantuin ini pindah ke Bali.

Oke, disini gw cuma mo ngebahas aja yang sering diucapin orang kalo deket-deket lebaran or pas hari lebarannya. Biasanya kita kan pada ngucapin “minal aidin yaaa..”, tapi ada juga yang ngucapin “minal aidzin yaa..”. Nah disini gw mo ngasih tau kalo kata “minal aidzin” tuh salah, yang bener tuh “minal aidin” jadi kalo lengkapnya “minal ‘aidin wal faidzin” bukan “minal aidzin walfaidzin”. Kalo mau lebih jelasnya lagi nih liat pembabaran tentang kesalahan penulisannya:

Gambar diatas tuh penulisan dalam bahasa arab dan huruf latinnya yang benar

Nah kalo ini penulisan yang sering kita baca (yang salah dan yang benar):

1. Minal ‘Aidin wal Faizin = Penulisan yang benar
2. Minal Aidin wal Faizin = Juga benar berdasar ejaan indonesia
3. Minal Aidzin wal Faidzin = Salah, karena penulisan “dz” berarti huruf “dzal” dalam abjad arab
4. Minal Aizin wal Faizin = Salah, karena pada kata “Aizin” seharusnya memakai huruf “dal” atau dilambangkan huruf “d” bukan “z”
5. Minal Aidin wal Faidin = Juga salah, karena penulisan kata “Faidin”, seharusnya memakai huruf “za” atau dilambangkan dengan huruf “z” bukan “dz” atau “d”

Mengapa hal ini perlu diperhatikan? Karena kesalahan penulisan abjad juga berarti makna yang salah. Seperti dalam bahasa inggris, antara Balldan Bowl beda makna padahal cuman salah beberapa huruf kan?


Kedua, kata-kata “Minal Aidin wal Faizin” biasanya didengar atau ditulis di media massa, di film, sinetron, acara halal-bihalal, atau ketika kita bertemu teman atau sudara. Akan tetapi banyak yang menyangka bahwa arti kata “Minal Aidin wal Faizin” adalah “Mohon Maaf Lahir Dan Batin” seperti yang sering kita dengar. Padahal sama sekali bukan.

Kata-kata “Minal Aidin wal Faizin” adalah penggalan sebuah doa dari doa yang lebih panjang yang diucapkan ketika kita selesai menunaikan ibadah puasa yakni : “Taqabbalallahu Minna Wa Minkum Wa Ja’alanallahu Minal ‘Aidin Wal Faizin” yang artinya “Semoga Allah menerima (amalan-amalan) yang telah aku dan kalian lakukan dan semoga Allah menjadikan kita termasuk (orang-orang) yang kembali (kepada fitrah) dan (mendapat) kemenangan”. Sehingga arti sesungguhnya dari “Minal Aidin wal Faizin” adalah “Semoga kita termasuk (orang-orang) yang kembali (kepada fitrah) dan (mendapat) kemenangan”.

Cat:

Sebenernya si artikel kaya gini udah banyak banget yang bahas, tapi apa salahnya kalo gw bahas ulang and copas dikit ;p dari berbagai sumber. Itung-itung ngasih informasi yang bener ke temen2 sekalian. Soalnya gw suka gemes kalo ngeliat sama ngedenger orang yang ngucapin “minal aidzin yaa..” , so i hope this post useful for everyone.

OKE.. Wass..

This entry was posted in Artikel, Idul Fitri, Islam, Lebaran, Minal Aidin Wal Faidzin, Tips n Trick. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s